Ujian Belum Tentu Musibah, Bahagia Belum Tentu Muhibah

Assalamu'alaykum, dengan Retno lagi di sini ^^

Ah sepertinya gw gak banyak berubah yes, padahal kemaren abis ada ombak gede banget dalam hidup gue. Mesti setegar karang biar tetep waras. Mesti rajin olah raga biar gak gampang marah dan badmood.

Jadi gitu, gw cerita tentang pengalaman gw ke orang yang menurut gw selalu berpikir positif, at least hampir selalu berpikir positif, juga karena punya pengalaman hidup yang lebih banyak daripada umurnya (sering dengerin curhatan orang).

Dari cerita gw itu... gw dianjurin buat piknik dan tukar pikiran dengan orang lain yang gw percaya. harus tukar pikiran, komunikasi dua arah.

Gw gak sengaja nelpon temen gw seorang ustadzah, tadinya sih ngebahas tentang "mimpi" dan makhluk astral... tau-tau nyambung ke persoalan yang gw hadapi. hhehe... katanya, gw gak boleh sering bengong, atau melamum, mikirin hal yang itu ituuuu aja... karena setan itu kalo gak menggoda lewat mata (nunjukin diri secara langsung), ya lewat hati. Haluuuss banget, diantaranya ya itu, bikin kita bengong mikirin hal itu itu aja. Karena akibatnya secara gak langsung, ibadah akan kurang khusyuk. Padahal Allah sudah menyampaikan dalam Al-Qur'an bahwa tugas jin dan manusia adalah untuk beribadah kepada-Nya.

Dia bilang, kita hidup di dunia ada misi yang mesti kita penuhi. Jika tugas kita selesai, maka kita akan berpulang. Gw jadi inget rekan kerja gw pernah ngasih tau, "gw baru sadar sebelum almarhum meninggal, dia pernah bilang ke gue... rasanya hidup itu kok gini-gini aja ya. berangkat pagi, pulang sore. besok berangkat lagi ke kantor". Nah... itu tanda-tanda tugasnya dia di dunia udah kelar. udah ngerasa hidup gini-gini aja... Sedangkan untuk perasaan sedih, gembira, terharu, dan lain sebagainya... itu hanya bumbu. waktu terus berjalan, tugas kita di dunia harus selesai dengan baik.

Emang sih sempet gw ngerasa gak percaya diri, ngerasa terpuruk, karena beberapa alasan, terus gw membandingkan diri gw dengan orang lain. Suka baper juga ngeliat di medsos ada perempuan yang membanggakan diri jadi IRT manut suami cukup ngurus anak, dll.. ga tau dan gak sadar ya di luar ada wanita yang harus emang jalan hidupnya dengan bekerja! wkwkwk... lah gw emosi. Ya, gw wanita yang diposisi harus bekerja itu. Dan dari ombak besar yang menerjang itu, insyaAllah gw akan mantap untuk selalu bekerja. Harus punya karir, punya keterampilan.

Apa yang Allah takdirkan buat gw pasti amatlah indah, cuma gw belum tau apa. Sabar aja... eh gw jadi inget dulu pernah ada yang ngirim sms nasehatin gw "tolonglah dirimu dengan sabar dan solat". wkwkwk... tapi dulu gw anggap sambil lalu aja... ternyata nasehat itu, Firman Allah itu, baru gw sadari sekarang maknanya... Sabar: hubungannya dengan manusia. Solat: hubungannya dengan Allah. Jadi secara horizontal dan vertikal. Hm... *manggut-manggut

Apa yang gw punya sekarang, belum tentu dimiliki orang laen. "Ada perkara besar yang belum layak kita tau, di balik musibah yang terjadi dalam diri kita. dan perkara itu bisa jadi bisa kita saksikan nanti di akhirat. Allah sedang memupuk pahala sabar dari musibah berbuah syurga. Yakin!"

"ulama Zaenal Abidin bilang: bisa jadi kita paham makna di balik peristiwa, maka mukmin sejati malah bersahabat dengan ujian dan minta terus diuji. kenapa? karena buahnya sangat indah ketimbang kebahagiaan itu sendiri."

Luar biasa, kata-kata dari temen gw ini super sekali, melebihi Mario Teguh.


"Ingat, ujian belum tentu musibah, bahagia belum tentu muhibah. Kesenangan yang kamu elu-elukan buat orang lain bisa jadi itu ujian bagi Allah. Hanya saja kadang kita sok tau, merasa paling tau titik bahagia kita." 
 
"tapi aku nggak botak." katanya, mengakhiri sesi curhat.

Recover

Akhir-akhir ini gw lagi labil. Maapkeun ya...

Insyaa Allah sekarang udah pulih ^^
Alhamdulillah sudah dipertemukan Allah oleh orang yang tepat untuk menjalin komunikasi dua arah. Sudah dikasih saran yang alhamdulillah menenangkan..

kapan-kapan gw share.

Pelajaran Hidup Dari Seseorang

Sehari sebelum atasan gw meninggal, gw masih sempat menjenguknya di RS. Sebenarnya almarhum sedang rawat jalan, cuma hari itu gw hoki aja pas ketemu dia di jadwal kontrolnya. Beliau belum setengah abad ketika berpulang, isterinya pun belum berusia 40 tahun dan anaknya masih kecil.

Sehari setelah kepergiannya gw dan teman-teman mengunjungi rumahnya, yang langsung disambut raungan tangis istrinya. iya gaes, nangisnya dramatis banget. mungkin dia sedih ngeliat temen-temen suaminya datang, pake seragam, seperti seragam suaminya...

Setelah menenangkan diri, sambil sesegukan dia bercerita kebaikan suaminya, sampai detik-detik sakaratul maut. ada salah satu ceritanya yang gw inget, waktu itu si ibu masih gadis, masih jadi mahasiswa dan si bapak masih jadi ustadz muda di kampusnya. si bapak cerita pada jemaahnya, termasuk si ibu, "Dalam pernikahan ada 2 kemungkinan: cerai hidup, atau cerai mati. maka perempuan harus punya keahlian untuk melanjutkan hidup jika ditinggal oleh suami"

Iya, gw gak akan melepas pekerjaan gw (lagi).

Kadang-kadang gw suka rada kepo sih, kenapa orang seperti bapak itu jadi atasan gw? Soalnya... hhehehe.... ada yang gak bisa gw ceritain sih, tapi itu bikin gw bertanya-tanya lah. Setelah kejadian ini gw jadi mengerti bahwa ada sesuatu yang istimewa pada seseorang yang membuat dia diangkat derajatnya oleh Allah. Oh ternyata dia gak suka mengeluh, disiplin banget, istiqomah (punya komitmen tinggi), selalu menuntut ilmu... iyalah gw apasih remah-remah ciki. Padahal belakangan ini gw mulai meneladani beliau sih, etapi orangnya keburu dipanggil Allah T__T

Iya, gw akan selalu berusaha berbuat baik ke orang lain seakan-akan itu pertemuan terakhir dengannya.

Setelah takziyah, gw pun ikutan ngobrol sama temen-temen...
katanya dalam pernikahan itu, lebih baik suaminya yang meninggal duluan. Soalnya kalo isterinya duluan, anak bisa gak keurus dan suaminya nikah lagi. Ibaratnya mata kanan ngeluarin air mata, mata kirinya ngelirik perempuan laen. hhihi...

Dan jika kita mencintai atau membenci seseorang, sekedarnya saja. Melihat kondisi ibu itu, mungkin cintanya kepada suaminya besar banget sampai bisa "seperti itu" di depan rekan kerja bapak. Semoga kalian bisa ketemu lagi dan bersatu di surga nanti. Aamiin...

Prakteknya sulit untuk mencintai seseorang sekedarnya T_T

Ada juga temen medsos gw yang suaminya meninggal dan.. menurut gw lebay aja sih, memamerkan duka di medsos sampe sebegitunya. pamer cerita romantis selama pernikahan mereka. padahal dalam pernikahan itu pasti ada setan yang berusaha memisahkan keduanya, tapi gak diumbar aja. hhehe... maksud gw, kenapa sih harus diumbar? bikin gw baper kan... hahaha... jujur sih, gw jadi membandingkan kondisi gw dengan dia. lho kok enak ya punya suami yang begini begitu, suami gw kayak begini... dst.. dst... belom lagi temen gw yang jomblo langsung curhat, katanya gak menjaga perasaan orang lain yang sedang menyendiri. hhihi....

well, banyak perasaan orang yang harus dijaga karena emang kondisinya gak sama kayak kita. bisa jadi yang menurut kita biasa, bagi orang lain itu spektakuler.

permasalahan hidup yang dihadapi orang yang makin banyak bertambah umurnya: ditinggal mati orang yang dicintai. entah itu orang tua, sahabat, pasangan, bahkan anak... maka pembicaraan beralih jadi ke "pentingnya asuransi kesehatan".




Mungkin Saja

Hal terbaik, sekalipun yang terburuk di dunia ini, mungkin saja terjadi atas izin-Nya.
Maafkan daku kadang berputus asa, menyelisihi kehendakNya, seolah menentukan yang terjadi di depan pasti begini, pasti begitu.. padahal ada rukun iman keenam, "Percaya Pada Qada dan Qadr".

Seminggu terakhir ini, gw kayak tersadarkan dengan baca beberapa artikel berita selebritis tanah air, juga curhatan orang lain tentang takdir yang sulit ditebak. Soalnya hampir seminggu yang lalu gw bilang ke temen gue, "cepat atau lambat harus move on" dan "kita gak bisa jalan-jalan kayak dulu lagi". Terus sekarang gw jadi ngerasa bersalah, karena rasa-rasanya gue jadi takabur banget... padahal ada kemungkinan nanti kalo Allah berkehendak, kita bisa jalan-jalan kayak dulu lagi, dan kita nggak perlu move on, cukup jalani saja apa yang telah ditakdirkan olehNya.

Itu aja sih.





Resep Lontong Sayur Medan oleh Yunda Yun


Ngiler bangeeett kan ngeliat gambarnya. hhaha... Duhhh udah lama gw pengen banget makan lontong sayur tapi yang enak, yang pas di lidah. Susah banget nyarinya :( Alhamdulillah malah ketemu resep ini. Biar gak hilang, ditulis di sini aja. Oh iya ini resep dari bunda Yunda Yun yang nge-hits banget di dunia masak memasak.

Lebih enak menggunakan lontong daun pasti lebih wangi.

BAHAN SAYUR 
2 buah jipang
1 wortel
250 gram kacang panjang
Semua sayur potong kecil

BUMBU HALUS 
100 gram cabe merah
7 butir kemiri
100 gram bawang merah
7 siung bawang putih
2 sdm ketumbar
3 cm kunyit
3 cm jahe
Segenggam udang kering

REMPAH 
2 Serai geprek
Lengkuas 3 cm geprek
5 lembar daun salam
2 butir kelapa parut
Ambil santan kental dan santan sedang kekentalannya secukupnya

CARA MEMBUAT 
Tumis bumbu halus sampai harum tambahkan bahan rempah kemudian masukkan sayuran masak sebentar tambahkan santan sedang kekentalannya masak sampai mendidih
Kemudian masukkan santan kental tambahkan garam dan gula secukupnya tes rasa masak sampai mendidih angkat

PENYAJIAN 
mie lidi yang sudah di tumis dulu kemudian siram kuah dan tambahkan tauco buncis serta kerupuk sebagai pelengkap

BAHAN TAUCO BUNCIS 
500 gram buncis iris
250 gram cabe ijo iris
5 siung bawang putih haluskan
10 siung bawang merah haluskan 2 cm jahe haluskan
1 tomat iris
4 sdm tauco
Garam dan gula secukupnya

CARA MEMBUAT LONTONG SAYUR MEDAN
Tumis bumbu halus sampai harum kemudian masukkan cabe dan tomat aduk rata kalau sudah layu tambahkan tauco serta buncis aduk rata tambahkan sedikit air garam dan gula secukupnya masak sampai mateng.

NOTE..Bisa di sajikan bersama sambal goreng tempe dan lontong daun.
Selamat mencoba

Resep Silky Puding Mangga Kekinian

Malam taun baru, nyoba bikin silky puding mangga yang sedang kekinian. Enakan bikin sendiri lah pokoknya.

puding mangga masih baru matang, taro di lantai biar cepet dingin

setelah panasnya hilang, masukkan kulkas


Bahan:
  • 2.5 liter air
  • 250 gr gula pasir
  • 1 sdm maizena
  • 15 gr nutrijel rasa mangga
  • 3 bh mangga
  • 1/2 Kaleng SKM (susu kental manis)
  • Secukupnya garam


Cara membuat:

  1. Masak air, gula pasir, garam, maizena, nutrijel, SKM hingga mendidih. Matikan kompor.
  2. Blender 2 buah mangga dengan menggunakan air agar-agar yang telah kita masak tadi (secukupnya saja untuk menghaluskan mangga).
  3. Tuang jus mangga ke dalam panci berisi air agar-agar pada proses no.1.
  4. Nyalakan kembali kompornya dan masak lagi sampai mendidih.
  5. Setelah mendidih, matikan kompor. tuang Fruity acid bawaan nutrijel ke dalam panci dan aduk hingga rata. 
  6. Tuang agar-agar ke dalam cup.
  7. potong kecil-kecil 1 buah mangga untuk dijadikan topping pada cup puding.
Resep ini bisa buat 30-50 cup agar-agar ukuran kecil. Kenapa kita pakai cup? Karena ini puding jadinya lembek banget (Puding Sedot) jadi kalau pakai cetakan puding yang besar itu nggak akan bisa berdiri kokoh. Meskipun sudah masuk kulkas, puding ini akan tetap lembut dan lembek. Enak sih... hhihi... coba aja. 

Resep Kolak Biji Salak Rainbow Lembut dan Enak

Minggu pagi enaknya bikin cemilan kolak biji salak warna warni atau yang lebih hits disebut "rainbow". Kuahnya gurih, biji salaknya lembut.

kolak biji salak dengan santan sasa


Bahan:
  • 500 gr Ubi
  • 150 gr Sagu
  • Secukupnya Vanili
  • Secukupnya Gula Merah
  • Secukupnya Garam
  • Pewarna hijau dan merah untuk makanan
  • Santan Sasa

Cara Membuat:
  • Kupas ubi, cuci, potong beberapa bagian agar cepat matang, rebus hingga lunak.
  • Tiriskan ubi, lumatkan sambil dicampur sagu. Terus uleni sampai ubi dan sagu bersatu.
  • Bagi menjadi 3 bagian, lalu masing-masing beri pewarna merah, dan hijau. satu bagian lagi tidak usah diberi pewarna.
  • Bentuk bulat-bulat adonan tadi, kita sebut biji salak.
  • Masak air hingga mendidih dan masukkan biji salak tadi hingga mengambang, angkat.
  • Masak air, masukkan gula, garam, dan vanili. Aduk hingga mendidih. Masukkan biji salak.
  • Masak santan cair Sasa, beri sedikit air, untuk pelengkap dalam sajian.

Oh ya, perlu kamu semua ketahui bahwa santan itu sebenarnya sehat. Sama seperti Sasa Santan Kelapa yang juga sehat. Hanya saja terkadang kita salah dalam memasak santan.

Santan itu harus dimasak dengan kondisi api yang sedang dan dalam waktu yang tidak terlalu lama. Santan tidak boleh dibiarkan dalam keadaan menggunpal dan pecah. Jika dibiarkan kandungan baik di dalamnya akan menghilang. Jadi sebaiknya selama proses memasak harus terus di aduk.

Apalagi kalau kita menggunakan Sasa Santan Kelapa, cukup kamu masukkan saja pada bagian terakhir dimana semua bumbu telah matang. Jadi tinggal dimasak dalam beberapa menit saja. hal ini untuk menjaga aroma dan rasa tetap sesegar kelapa yang diperas langsung. Juga Sasa santan Kelapa itu tanpa pengawet.

Sasa Santan, Aslinya Santan yuk cobain berkreasi dengan santan sasa.

Search This Blog