Masih novel tentang cinta

Jumat lalu adalah payday, pulang kerja langsung ke detos sama Suci. Hehhe... ngapain? Belanja buku, kitaah.... ^^
Berasa udah lamaaa banget gak baca-baca novel (khususnya tentang kisah cinta dua insan. Tsaaaah). Bulan kemaren sih gw baca e-book Moga Bunda Disayang Allah sama Looking for Alaska. Tapi yaa gitu deh, ebook gak bisa menandingi sensasi asiknya baca dari buku. LOL

So, buku yang gw bawa pulang adalah... "Kau, Aku, dan Sepucuk Angpau Merah" dan "Bo&Jo; kisah ketika suami berusia jauh lebih muda". Wkwkwk.... bukan berarti gw lagi naksir sama brondong loh yaaa.....

Buku Bo&Jo itu komik karangan vbi_djenggoten. Gw ngefans sama komik2nya dia yang 33 pesan nabi. Kocak sih, tapi tetep nge-jleb. Pesannya dapet, menasehati tanpa menggurui. Nah, begitu juga buku Bo&Jo ini, apakah sama kocaknya? Gw penasaran aja sih, soalnya yang bikin buku ini suami istri. Jadi kemungkinan itu kisah mereka berdua. Hhaha... dan gw percaya sama penulisnya, ini pasti kisah cinta yang diridhai Allah, dicatat oleh negara dan disahkan oleh agama :D

Setelah gw baca komik Bo&Jo ini setengah, gw jadi mesem2 sendiri. Komik ini menampilkan kisah cinta yang sederhana, keajaiban takdir, Pokoknya gak lebay. Indonesia banget lah. Mirip-mirip kisah cinta Ainun & Habibie gitu. Kayaknya kalo emang udah jodoh, biar gimanapun jalannya, pasti dimudahkan. Lancar2 aja hubungan mereka, gak pake drama yang berlebihan.

Satu lagi, "Kau, Aku, dan Sepucuk Angpau Merah". Sampe sekarang belom gw buka plastiknya. Hhehe... tebel banget bukunyaaa... bisa awet sampe sebulan deh itu ^^

Dan gw juga percaya sama penulisnya, Tere Liye. Biasanya dia mengajarkan tentang hakikat cinta sejati, bagaimana cara mencintai seseorang dengan baik dan benar. Bukan kayak pacar-pacaran abege atau cerita cinta galau yang macem2 lah. Kalau pun galau, pasti ceritanya galau yang keren. Hhaha... pokoknya mengajarkan kita untuk tangguh biar gak nelangsa.

Misalnya kayak "daun yang jatuh tak pernah membenci angin". Gw sebel banget sama endingnya. Masa cwo dan cwe itu baru tau klo ternyata mereka saling mencintai ketika cwo itu menikah sama cwe lain! Alasannya? Usia cwo dan cwe itu terpaut jauh. Udah kayak oom sama ponakan. Tapi setelah cwe itu tau mereka saling mencintai, cwe itu pergi gitu aja... seperti daun yang jatuh tak pernah membenci angin. Untungnya cwe itu pinter, dapet beasiswa di luar negeri dan setelah lulus tinggal di sana sambil membangun karir. Membangun juga kehidupan yang baru. Paling nggak kehidupan cwe itu gak nelangsa banget, gak dipake buat menangisi cwo itu dan menyalahkan takdir, apalagi merebut suami orang.

Tapiii... amit-amit banget yaa Allah.. 'audzubillah min dzalik, jangan sampe yang ngenes-ngenes itu terjadi sama akuuh... T_T

Oia, Tere Liye juga menerbitkan buku kumpulan sajak. Judulnya "Dikatakan Atau Tidak Dikatakan, Itu Tetap Cinta." Salah satu sajak favorit gw berjudul, "Sepotong Bulan Untuk Berdua".

Malam ini
Saat dikau menatap bulan
Yakinlah kita melihat bulan yang sama
Mensyukuri banyak hal
Berterima kasih atas segalanya
Terutama atas kesempatan untuk saling mengenal
Esok pagi semoga semuanya dimudahkan.

Malam ini
Saat dikau menatap bulan
Yakinlah kita menatap bulan yang satu
Percaya akan kekuatan janji-janji masa depan
Keindahan hidup sederhana, berbagi dan bekerja keras
Mencintai sekitar dengan tulus dan apa adanya.

Malam ini
Saat dikau menatap bulan
Yakinlah kita menatap bulan yang itu
Semoga Yang Maha Memiliki Langit memberikan kesempatan
Suatu saat nanti
Kita menatap bulan
Dari satu bingkai jendela.

0 comments:

Post a Comment

Search This Blog