Gemerlap Ibu Kota

Hari ini gw pulang kerja jam 5 lagi. Masih ada matahari, dan kalo beruntung gw bisa menyaksikan sunset dari jendela kereta.
Gedung-gedung di daerah Rasuna Said masih keliatan ramai berbaris tak rapi di mana pun mereka suka, plus kendaraan dengan kecepatan 5km/jam. Satu-satunya pemandangan yang keliatan mewah cuma dari matahari yang menghujani jakarta dengan cahaya jingga. Sebentar lagi juga redup...

Kemarin, perjalanan pulang gw terasa lebih mewah. Jam 8 malam dari Gatot Subroto menuju Duku Atas. Meskipun gw pulangnya naik kopaja butut yang kontras banget sama Hotel Da Vinci, tapi sama sekali gak mengurangi rasa senang gw. Hhaha...
Pemandangan malam kota Jakarta itu jadi hiburan tersendiri sepulang dari kantor. Bisa lah buat melepas penat.

Gedung-gedung tinggi berjejer rapi dan masing-masing memendarkan cahaya lampu seperti bintang. Lampu-lampu kendaraan juga semarak meramaikan malam. Semakin macet, semakin bagus keliatannya! Hhaha...

Favorit gw, ketika kopaja ada di jembatan semanggi. Itu keren banget, dan romantis. Wkwkwk... susah digambarin dengan kata2. Mau ngambil fotonya juga gak mumpuni dengan kamera Hape. Pengen foto di situ pake efek bokeh dehh... pasti keren banget!

Emang udah jadi kebiasaan gw sebulan terakhir ini, kalo penat ngantor maka malamnya gw jalan-jalan dulu di bawah temaram sorotan lampu ibu kota. Liat-liat wajah penat orang pulang kerja, Ramai, seru, asik. Jalan sendirian aja asik, apalagi berdua. *eh

1 comments:

Search This Blog