Sehari sebelum tahun baru masehi 2015

Besok tahun baru. Harapan jangka pendek gw adalah bisa tidur dengan tenang sampe pagi. Hhihi... biasanya klo tahun baru itu kan berisik banget.

Sebagian orang merayakannya, sebagian lagi nggak.. buat menghormati sanak saudara korban Air Asia yang kecelakaan pekan lalu. Gw sih memilih buat gak merayakannya karena itu bukan tradisi orang Islam. Topi kerucut dan terompet, budaya siapa itu?

Tapi gw tetep seneng karena hari ini gw pulang jam 3. Hhaha... udah pada gak fokus kerja, temen2 gw juga banyak yang berencana liburan. Ada juga sebagian yang masih kerja sampe sore sih. Salut lah sama mereka.

Sebelum pulang, gw masih ngerumpi bareng emak-emak kece di kantor, sama abang2 juga deng. Obrolan kita masih seputar cerita horror di toilet dan sekitarnya. Dua tahun lebih gw kerja di sini, baru ngalamin sendiri dikerjain hantu (dalam keadaan sadar). Hiiiiiii...
Itu gw bahas di postingan selanjutnya aja deh.

Selain itu, gw mikirin lebih serius tentang masa depan gw. Mau ngapain setahun ke depan? Target yang dicapai apa? Masih seputar karir sih mikirnya.. Tapi, kayak cewek normal usia 20an lainnya, gw juga berdoa biar cepet dipertemukan jodohnya. Ret, lu yakin udah siap membangun komitmen jangka panjang dengan seseorang?

Belum lagi ngomongin soal tanggung jawab, ngurusin rumah dan lain sebagainya. Udah gitu, keluarga dia akan jadi keluarga gw juga. Jadi gw harus beradaptasi dengan orang baru. Adaptasi buat selamanya!
Mungkin yang gw butuhkan adalah seseorang yang bisa bikin gw tenang dan meyakinkan gw kalo everything is gonna be okay. Gw belom dipertemukan dengan yang kayak gitu.

Sebelum pulang kerja, Rakay menatap gw dan berkata, "tahun depan kita 24." Kayak ada sesuatu yang tersirat di sana. Gw semakin takut untuk lebih tua lagi dari hari ini.

0 comments:

Post a Comment

Search This Blog