Sepenggal Cerita Pulang Kerja



Sore ini gw seharusnya pulang jam 17.13, tapi karena ada sesuatu hal yang masih gw kerjain di kantor, akhirnya gw ngaret 2 menit. Gw liat di absen pulang, Suci udah pulang sejak 5 menit yang lalu!

Gw : yaah… Suci pulang nggak ngajak-ngajak nih.

Mas Dar : Suci masih di sini kok, dia mau ngambil payung dulu.

Gw : masa? Bo’ong ah… *sambil ngintip ke tempat duduk suci.* mana tuh suci-nya nggak ada..

Mas Dar : Serius, tadi dia ngambil payung dulu…

Gw : yaudah deh, aku duluan ya… dah… Assalamu’alaikum.*ngeloyor pergi*

Meskipun gw belom pernah menang lomba lari sekalipun di sekolah, Riri bilang cara jalan gw cepet banget. Hehe… mungkin ini efek sering telat kali ya, jadi jalannya selalu cepat-cepat gitu : )) seperti saat ini, ketika gw pengen banget pulang bareng Suci buat cerita ini-itu. 

Gimana caranya gw jalan kaki dari Palma One ke terowongan Cassablanca yang 10 menit jalan kaki, bisa dihemat 5 menit supaya gw bisa ketemu Suci pas di angkot 44 paling depan. Gw setengah lari. Udah paling cepat dengan tingkat kehati-hatian tertinggi, soalnya jalanan becek, abis ujan. Ga lucu banget kan kalo lagi lari-lari gitu trus jatuh, kepeleset. Hhehe…

Tapi ternyata, gw sms Suci pas udah di angkot. Dia malah ada di angkot belakang gw. Jauh di belakang gw -_- apakah gw terlalu bersemangat ngejar dia?

Suci : “Yaaah, tadi gw ke toilet dulu sekalian wudhu,”

Gw : “u mau solat magrib di Tebet?”

Hm… yeah, ngebayangin mushola dan toilet di stasiun Tebet, gw males duluan. Mending ngejar kereta deh biar bisa shalat di rumah. Jadi ketika gw tap-in di gate, kereta ke Bogor lewat. Gw semangat banget berusaha supaya bisa naik kereta itu. “Belom solat maghrib nih, yaa Allah…” gw berdoa dalam hati.

Keretanya agak lowong sih, tapi yang naik juga buanyak banget… gw yang baru datang, ada di urutan belakang ladies calon penumpang. Pas banget gw udah sampe di depan pintu kereta, kayaknya udah hopeless banget lah nggak bisa naik lagi. Tapi ternyata ada seorang ibu nyelip, mau keluar tapi nggak bisa. Gw tarik aja tangannya, daripada nyangkut di situ. Kasian banget mukanya udah merah. Pasti dia berusaha banget deh biar bisa turun. 

Dari si ibu tadi turun, maka naiklah 3 orang lagi. Muat men! Tapi ada satu orang terakhir yang ngerasa kayaknya nggak bisa dipaksain naik, cuma sebagian badannya aja yang bisa masuk, jadi dia turun lagi. Nah, karena emang badannya orang terakhir tadi lebih besar dari gw, dan orang-orang di sekitar gw juga sama, maka gw memberanikan diri buat nyelip di tempat tadi. Hhaha…. Muat!

Dan kereta pun melaju…
Di stasiun Pasarminggu, kereta sudah menunjukkan gejala-gejala aneh. Listrik-nya udah senin kamis gitu. Jalannya juga udah nggak mulus lagi. Gw beneran panik, takut sewaktu-waktu roda keretanya keluar dari rel dan gerbong terguling ke kiri, trus ada kereta dari arah berlawanan. Akhirnya bertabrakan dan gw meninggal dalam keadaan belum shalat maghrib. Naudzubillah min dzalik amit-amit banget amit-amit-amit deh yaa Allah…

Nyaris masuk terowongan stasiun UI, listrik mati total dan kereta pun menghentikan lajunya. Lima menit kemudian orang-orang merasa gerah, panas dan akhirnya nggak bisa berfikir jernih. Banyak yang teriak-teriak karena panik, bahkan sampai marah-marah. Tarik tuas pintu daruratnya! Cowok bukan sih? Gitu aja nggak bisa!  O.o ok, gw rasa udah gerah banget tuh ibu-ibu. 

Dari ujung gerbong yang berlawanan juga terdengar jelas teriakan ibu-ibu sambil menggedor kabin masinis, “Buka pak pintunya. Bukaaa! Kita kepanasan di sini.” “BUKA WOOOY BUKA!!” dan satu teriakan itu tadi disusul oleh ibu-ibu lainnya yang juga kepanasan.

Nenek-nenek di sebelah gw juga berisik banget. Okay, gw panik, gerah dan pusing dengan ocehan orang-orang. Nenek yang satu ini berisiknya melebihi siapapun yang ada di situ. “Buka paksa pintunya!” pengen banget lompat dari kereta, dia. gw bilang aja, “kalo pintu ini dibuka, trus kita turun lewat sini bahaya. Ntar kalo ada kereta lewat dari arah berlawanan gimana? Bisa mati lah kita. Nah, sebelah sana aja tuh pintu yang dibukaa…” -__-

Sebagian besar orang panik dan maunya cepat-cepat turun. Gw juga, dengan satu alasan: solat maghrib. Hiks… Suci pasti udah tenang deh… dia kan udah solat duluan di tebet. 

Akhirnya gak beberapa lama kemudian, ada petugas wanita yang keluar, membuka pintu pertama dan ketiga di gerbong belakang wanita. Banyak orang yang turun, kata petugasnya sih mungkin sekitar satu jam lagi baru bisa jalan keretanya. Bah! Keburu Isya lah itu mah…

Kelihatannya sih dari atas kereta ke rel nggak terlalu tinggi. Gw pede aja gitu lompat nggak pake kira-kira jaraknya. Ternyata tinggi juga! Rel itu kan adanya di atas bebatuan kerikil, nah tumpukan kerikil itu lumayan tinggi dari tanah, jadi gw malah lompatnya ke titik terendah antara tanah dan kerikil. Nyungseb lah gw. Bahkan dompet rajutan terbaru gw kotor. Aaaaakk~ tapi untungnya dompet itu gw pegang, kan ada lapisan busanya, jadi jatohnya lebih empuk di telapak tangan gw. Hhehe…

Abis tu baru deh gw jalan ke halte bikun. Ada gitu bikun malem-malem gini? Ada dooong. 

Alhamdulillah, dan penumpangnya pun lumayan banyak tujuan gw? Masjid UI.
Gak nyangka ternyata jam setengah tujuh malam lewat dikit, masih rame ya masjidnya.. Gak serame siang-siang sih, tapi lumayan lah.. masih banyak juga yang shalat. Well, gw nggak pernah nyangka bakal ke sini malem-malem, sendirian pulak! Bukan apa-apa nih… biasanya tengah hari bolong aja gw sering liat ca*ing di trotoarnya, gimana abis ujan gini? Parno banget lah gw. Jalannya lebih cepet lagi, fokus ke depan, nggak pake nunduk, nggak pake tengok kiri kanan, nggak pake nyanyi-nyanyi.

Singkat cerita, gw udah solat maghrib dan udah di stasiun Pondok Cina. Calon penumpangnya banyak banget! Waah… pasti kereta yang tadi masih mogok nih.

Gw : “keretanya udah ditarik pak yang bermasalah tadi?”

Petugas : “kayaknya belum. Dari tadi belum ada kereta yang lewat,”

Gw : “masih lama nggak ya benerinnya?”

Petugas : “kayaknya sih masih lama, itu banyak orang yang pilih naik angkot aja,”

Ooh… oke lah. Berhubung gw udah telanjur tap-in, gw tungguin aja deh. Dan karena gw cepat berubah fikiran, gw keluar aja deh naik angkot. Hhaha… tapi pas tap-out gw berubah fikiran lagi. Mungkin sebaiknya gw beli makanan dan minuman aja buat ganjel perut yang lapar sembari menunggu kereta normal lagi.

Tadaaa~ gw beli cilok dan sebotol air mineral. Yes I love cilok <3 

Untuk meyakinkan gw, supaya nggak berubah-ubah lagi pikirannya, gw nelpon emak gw.

Gw : “Ibu, eno masih di pocin nih keretanya mogok blah blah blah.. eno mendingan naik angkot atau nungguin keretanya bener?”

Ibu : “lah naik angkot juga lama… mendingan tungguin aja keretanya. Palingan juga sebentar lagi normal. Bapak juga daritadi belom pulang masih nyampe… (nyampe mana gitu gw lupa, pokoknya masih daerah Jakarta)”

Gw: “oh gitu ya? Oke deh…”

Akhirnya gw duduk, menikmati Cilok Bandung kesukaan gw sambil menunggu kereta, sambil mendengar ocehan orang-orang tentang kereta yang mogok, sambil melihat pemandangan orang-orang yang akhirnya memutuskan naik angkot karena terlalu lama menunggu. Gw smsan sama Suci dan Ela. Posisi Suci sekarang di Pasar Minggu Baru. Sedangkan Ela posisinya di Manggarai, dia mau ke stasiun kota dulu karena di stasiun tebet penuhnya ‘audzubillah.

Tak lama kemudian, Cilok habis, air pun habis. Kereta belum muncul-muncul juga. Apakah gw juga harus mengikuti jejak mereka yang memilih meninggalkan sesuatu yang mereka tunggu sedari tadi? Gw pilih menunggu sebentar lagi. Semenit kemudian gw memutuskan naik angkot. Setengah menit kemudian gw memutuskan untuk nyari tempat sampah aja dulu sambil mikir-mikir mau naik angkot atau tetap menunggu. Di perjalanan itu lah gw akhirnya memutuskan untuk naik angkot.

“ding dong… jalur satu commuterline tujuan Bogor melintas langsung. Mohon diperhatikan jalur satu commuterline tujuan Bogor akan segera melintas. Penumpang dimohon untuk tidak menyebrang terlebih dahulu. Sekali lagi jalur satu akan melintas langsung commuterline tujuan Bogor…”

Deg! Jangan-jangan itu kereta yang mogok.

Ziiiiiink…….. kereta melintas, pintu pertama dan ketiga gerbong wanita yang paling belakang itu terbuka. Itu pasti kereta yang tadi gw naikin! Hehehe… yess berarti keretanya udah beres :D
“ding dong… mohon diperhatikan jalur satu akan melintas commuter line tujuan Bogor…”

Yes! Alhamdulillah akhirnya… meskipun yang mau naik kereta banyak banget, tapi keretanya ga gitu penuh jadi semua bisa naik dan nggak desak-desakan di dalamnya juga  nasehat emak gw benar..

22:00
Gw : tadi nyampe rumah jam berapa ci? Udah sampe rumah kan?
Suci : ini gw baru nyampe.
Gw: hah serius? Gw aja udah nyampe dari jam 8 tadi..
Suci : keretanya sih jalan, tapi berhenti-berhenti terus nunggu antrian.

~ganti sms ke Ela~

Gw : la, udah sampe mana?
Ela : gw masih di Manggarai nih, penuh banget…
Gw : what?? Kok dari tadi masih di situ aja?
Ela : iya, ini gw baru balik dari kota. Tadi juga naiknya dari kp.bandan. Keretanya jarang-jarang.
O.o`

0 comments:

Post a Comment

Search This Blog