Bingar

Paling pusing deh kalo dengar suara-suara keras. Iya kadang gw ngerasa sepi dan bosan, tapi gak berisik amat juga kalii...

Pulang kerja gw terasa lebih nyaman dari sebelumnya karena gak macet. Yeaaayy... paling macet dikit karena lampu merah, di luar itu jalurnya aman terkendali. Uhuy.
Tapi... hari ini kopajanya bikin takut. Koplingnya bermasalah. Remnya aus? Jadi tiap ngerem bunyi kayak kaleng rombeng gitu. Aaahh serem banget. Pasalnya semalem gw mimpi buruk, sesuatu terjadi pada diri gw. Ah jadi ngebayangin yang nggak2.

Abis dari situ gw dioper ke kopaja yang lain. Iya lah bang kopaja, jangan dipaksain.

Di kereta juga ada keributan. Di stasiun Tanjung Barat, banyak penumpang turun dan naik, jadi dorong-dorongan gitu... eh ternyata ada ibu2 yg jarinya kejepit pintu! Darahnya banyak banget. Penumpang rame teriak-teriak. Muka orang2 yang ngeliatin kejadian itu pada gak enak semua. Campuran antara ngeri dan iba. Astaghfirullah...

Belum berhenti sampe di situ. Di stasiun Lenteng Agung, jarak celah antara kereta sama peronnya agak jauh. Nah, ada seorang ibu yang jatuh ke celah itu. Gw gak liat gimana kejadiannya. Kata ibu2 saksi mata, kakinya kejepit satu di kolong kereta. Rame lagi lah keretanya. Gedor-gedor pintu masinis biar keretanya gak jalan dulu.

Dan yang terakhir dan paling berisik, gw mau pulang nyebrang rel kereta. Pas banget mau ada kereta lewat, jadi gw nunggu dulu di pinggir. Bunyi loncengnya itu loooh. Memekakkan telingaa! Abis dari situ kepala gw pusing.

Sekian.

0 comments:

Post a Comment

Search This Blog