Islamic Book Fair (IBF) 2015

IBF 2015 diselenggarakan pada 27 Februari hingga 8 Maret 2015, pembukaannya diresmikan oleh Bpk. Anies Baswedan.

Tadinya gw mau ke sana tanggal 7 atau 8 Maret, tapi karena kemaren sore bengong aja nggak ada kerjaan, Nuy ngajak gw ke sana. Yey! Pas banget siangnya Suci juga lagi ngasih bimbingan skripsi di perpus UI, jadi sorenya gw ajak sekalian ke IBF.

Gw dan Suci sampai duluan di stasiun Sudirman, Nuy belakangan gegara nunggu Deborah gak muncul2. Sambil nunggu Nuy, gw dan Suci mampir dulu ke sevel. Sebenernya ada kejadian kocak di sini, tapi skip aja lah yaaa.. hhaha... *sesuka lo deh Ret*

Kelar Solat Ashar, Nuy tiba di stasiun Sudirman. Kita bertiga naik kopaja 19 ke Senayan. Baru hari kedua IBF kali ya, jadi nggak gitu rame. Tahun lalu gw dateng pas di hari terakhir event sama Suci, jauh lebih rame dari ini. Mungkin karena ada abang Greg Blondin yang mirip boyband tahun 90-an itu? :))


senyum dikit, bang.
Ok, balik lagi ke acara inti.
Jadi pas gw baru dateng, langsung disuguhi stand buku berdiskon. Banyak banget diskon, malah. Gw aja beli buku yang harganya di toko buku 100ribuan, di sana cuma 39rb. Jadi dengan 100k gw bisa dapet 3 macam buku. *Aseeekk....
Gak hanya buku, di sana juga ada yang jual pakaian muslim, sampe obat-obatan herbal.

Setelah puas keliling-keliling mencari buku dan benda-benda lain yang diperlukan, kita pulang. Pas banget adzan maghrib, jadi numpang solat dulu di tempat yang telah disediakan panitia. Abis tu makan malam sambil ngerumpi. Haha.. cewek banget.

Nah, perjalanan pulangnya itu loh seru banget. Udah malem, lampu-lampu di jalanan ibu kota dan lampu yang ada di gedung sekitar, terlihat sangat keceee!! Aku sukaaa.... aaakk... gue udah kayak orang udik banget. Wkwkwk...

"Nuy, liat Nuy.... kita kayak di kota seribu cahaya."

Tapi Nuy nanggepinnya biasa aja, dia lebih suka pemandangan di atas bukit atau gunung. Haha... kayak tipe-tipe anak gunung gitu. Kalo gw sih dari dulu emang lebih suka pemandangan kota. Lampunya banyak, kayak bintang. ^^,
Sedangkan gedung-gedung di sini, jajaran hotel Ritz Carlton, keliatan kayak kastil. Keren banget kayak di film-film barbie gitu... atau sepintas kayak imajinasi gw pada Cordova di masa kejayaan Islam.

Walaupun pulangnya naik kopaja yang nggak se-kece gedung sekitarnya, tapi tetep berasa senang... romantis banget malam minggu di sini, di kota seribu cahaya, naik kopaja, dinyanyiin lagu romantis sama pengamen jalanan. Hm... apalagi ke sininya sama pasangan yak. Haha...

Begitu banyak kisah yang kita alami, suka pun prahara
Menari di mentari mendulang kisah kita ~

Seperti kata Suci, "Romantis dalam kesederhanaan."
Bagi gw, ini perjalanan mewah dan moment berharga bagi persahabatan kita. Selalu ~

Retno lebay ih! *bodoamat.

0 comments:

Post a Comment

Search This Blog