Sebelum Perjalanan Dimulai

Gw mau cerita lagi tentang sebagian kisah di masa lalu. Hhaha.. tentang perjalanan gw mencari rumah kedua, kehidupan nyata setelah kampus.

Pertama kali gw ngelamar kerja itu kayaknya pas masuk semester enam kuliah deh. Gw nyari kerja part-time, mulai liat-liat situs pencarian kerja. Dapatlah gw panggilan interview di IT konsultan, Jl. Imam Bonjol, dekat HI. Waktu itu gw masih cupu banget, belom tau daerah situ sama sekali. Belom pernah ke Jakarta sendirian, akhirnya dianterin sama bokap gw buat interview. Hhaha... kayak anak sekolahan. Pas nyampe di kantor itu juga calon bos gw nanya, "siapa itu?" Ya gw bilang aja bokap gw. Eh ada yang nyeletuk di belakang gw, "ngelamar kerja kok dianterin bapaknya? Hhaha..." *BODOO!

Akhirnya gak gw ambil. Itu perusahaan kecil sih. Kecil kantornya, pegawainya dikit banget, tapi gak tau juga deh... soalnya mereka emang fleksibel banget. Boleh ngerjain project dari rumah. Boleh kerja di tempat laen juga, asalkan project dari perusahaan itu bisa selesai. Karena pertimbangan gw akan sibuk tugas akhir dan perjalanan ke kantor itu dari kampus gw cukup ribet, yaudah deh... cukup buat pengalaman aja interview di kantor orang.

Pengalaman kedua, gw ngelamar ke daerah palmerah. Tanpa Suci. Itu perusahaan cukup terkenal di bidang media cetak. Naek kereta turun di st. Tanah Abang, nyambung lagi naik angkot. Suasananya sumpek, panas, gak banget deh. Capek banget di perjalanan. Padahal gw perginya siang2. Gimana berangkat pagi? Saingan sama yang pergi kerja. Duh ampun deh... kali ini gw di-reject gegara masih cupuuu banget soal koding. Gw ditanya soal POP3, SMTP mail, dll... zonk banget waktu itu gw belom ngerti. Wkwkwk... bagus deh, gak kebayang klo gw kerja di sono.

Pengalaman ketiga, ngelamarnya bareng Suci ke daerah kebon jeruk. Ini yang belakangan gw tau namanya perusahaan outsourcing buat ditaro di bank swasta. Menemukan lokasi PT ini perjuangan banget. Gila, gw muterin jalan kebon jeruk dua kali! Jalan kaki. Eh ternyata nama bangunan itu ketutup daun dari pohon di depannya. Yaelaah. Gedung ini padahal udah gw lewatin dua kali.

Udah gitu test-nya susah banget, menurut gw. Segala ada coding tertulis bikin tumpukan segitiga. Ada tes pengetahuan umum juga, soal-soal tentang game terbaru. Ckckck... zonk banget buat gue karena gue bukan gamer dan gak peduli amat deh sama game terbaru.

Setelah tes, langsung keluar hasilnya. Suci lolos, gw nggak. Hiks... gw sedih karena mau berpisah sama Suci. Tapi ya sudahlah, jika ini memang yang terbaik buat dia. Tapi ternyata ketika sampai di rumah, Suci dapat telepon. Katanya hasil dia dibatalkan karena gak memenuhi syarat minimal S1. Bah!

Baiklah, cari lagi kerjaan yang gak mandang ijazah! Lo gak tau apa siapa Suci? Lo gak tau dia siapaa? Lo pasti nyesel nolak calon karyawan se-solehah dia. Wkwkwk...

Dan gw juga pernah dapet panggilan interview buat posisi abaper. Gue masih cupu, gak ngerti abaper itu apa. Taunya cuma programmer aja, ngoding. SAP, ERP, gw cuma tau teori aja... bahwa dulu pernah diajarin di bangku kuliah. Mungkin karena diliat gw cupu dan grogi waktu wawancara, gw gak dapet panggilan psikotes sampai akhirnya...

Suci merekomendasikan sebuah kantor di daerah kuningan. Pas banget sampingan sama kantor tempat gw PKL. Ini sih emang idaman gw banget. Lokasinya gw udah familiar, dan memenuhi "bayangan" gw tentang kantor yang sebenarnya. Norak banget sih gw, langsung berasa kayak di film-film gitu... pakaian yang rapi, suara dering telepon, percakapan dalam bahasa inggris... singkat cerita gw diterima setelah menggambar diagram ER tentang proses bisnis minimarket. Wkwkwk... dan di sini anak baru kayak gw dan temen seangkatan gw gak dipandang melalui ijazahnya :)

Setelah itu, kisah perjalanan karir gw pun dimulai.

*bersambung*

0 comments:

Post a Comment

Search This Blog