Ramadhan Tiba

Alhamdulillah besok hari pertama Ramadhan, setiap detiknya adalah keberkahan. Apa yang membuat Ramadhan begitu istimewa? Ini adalah bulannya Al-Quran. Kita semua tau bahwa dengan membaca quran, Allah akan memberikan keberkahan. 

Oleh sebab ini adalah bulannya Quran, maka sebulan ini akan penuh dengan keberkahan. Alhamdulillah... :)

Selama hidup, mungkin saya sudah mengalami 17 atau 18 kali Ramadhan dengan berpuasa sebulan penuh. Puasanya menahan lapar dan haus. Seharusnya makin ada peningkatan. Kata pak ustadz, "jangan kayak nobita, dari dulu kelas 4 SD aja." Hhehe... harus naik kelas dong puasanya. 

Kelima panca indra ini juga harus puasa dari hal-hal yang tidak disukai Allah. Termasuk hatinya, ikut puasa juga dari menginginkan hal-hal yang juga tidak disukai Allah. Agar kelak jika Ramadhan usai, saya berhasil mendidik diri saya sendiri biar nggak bertindak sesuka hati sesuai mood. Ah beraat... beraaat... mudahkan yaa Allah..

Tahun ini jadi terasa sangat istimewa karena di bulan Sya'ban, sebelum Ramadhan tiba.... kayak setengah percaya saya ziarah ke makam Rasulullah. MasyaAllah... terharu banget! Hikss.... jasad manusia paling sempurna sejagat ada di dekat saya... yaa Allah rindu sekali hati ini... serasa masuk ke dalam buku The Great Story of Muhammad, yang saya baca beberapa saat yang lalu. Juga terasa kayak mimpi indah yang jadi kenyataan. Ga mao bangun >_<

"I left my troubles and worries as I entered your mosque so gently, and as I finally stood there before you.. I couldn't stop my tears from falling in your presence oh.. Muhammad.."
- Assalamu'alayka by Maher Zain

Ada kejadian yang mungkin akan selalu saya ingat di masjid Nabawi. Waktu itu saya sedang menunggu waktu dhuha sambil baca Quran. Tetiba ada ibu2 arab yang deketin. Dia menyapa pakai bahasa Arab, ibu ini kayaknya ga bisa bahasa inggris. Beliau menyuruh saya baca quran dengan suara yang lebih dikeraskan. Kemudian dia menjelaskan isinya pake bahasa arab, sambil sesekali bertanya pada saya. 

Saya bilang, "عَفوًا اُمِّ ، أنا لا فهم" (maaf bu, saya gak ngerti). Maksudnya, saya ga faham ibu ini ngomong apa pake bahasa arab. Hhuhu... tapi ibunya tetep ngomong terus.. :'(

Ibu2 yang wajahnya mirip pak Quraisy Sihab itu pun bingung melihat saya. Katanya, "bagaimana mungkin kamu tidak faham? Bukankah kamu baru saja membaca kitab berbahasa arab?"

Dengan sangat malu saya menjawab, "saya bisa membaca, tapi tak tau artinya." Dan bukan berarti saya bisa lancar berbahasa arab. Hiiikss..... hati ini tuh kayak ditampar bolak-balik. Bagaimana bisa kamu membaca sesuatu yang tidak kamu fahami maknanya? Belajaar lagi Ret... belajaaar... 

Si ibu itu keren banget sih, baca Quran udah kayak baca buku biasa. Udah tau artinya. Beliau menjelaskan banyak hal pada saya, tapi pake bahasa arab. Cuma bisa ngerti dikit2, udah pengen nangis banget dehh... orang islam nggak bisa bahasa Arab?? Padahal pedoman hidupnya dari Quran dan Hadits yang notabene pake bahasa Arab. Hiks hikss...

Jadi inget ceritanya ustadz Nouman Ali ketika pertama kali beliau mempelajari Quran di usia 20. "I'm not good in any subject before. But when I read quran, I don't know... I just love this book. Then I pray to God. Yaa Allah, I love Your book, please help me to learn and teach it."

Yaa Allah, semoga Engkau juga permudah kami untuk mempelajari Quran dan mengajarkannya. Aamiin... berdoanya gini terus di bulan Ramadhan. Put our effort and Allah gave us barakah. Sukses. InsyaAllah.

Ramadhan mubarak :)

2 comments:

  1. Wah keren artilnya mbak ..
    bener bener mantab banget..
    saya baca mau ikutan nangis :3 soalnya gak bisa bahasa inggris dan arab ..
    seperti kta mbak retno, bakar semangatnya ..
    belajar belajar :3

    ReplyDelete
  2. Subhanalloh, mb retno ku juga bisa baca Al Quran tp tidak mengerti artinya..

    Sedih jadinya habis baca ini. Semangat Mb semoga tercapai.

    ReplyDelete

Search This Blog