Ujian Belum Tentu Musibah, Bahagia Belum Tentu Muhibah

Assalamu'alaykum, dengan Retno lagi di sini ^^

Ah sepertinya gw gak banyak berubah yes, padahal kemaren abis ada ombak gede banget dalam hidup gue. Mesti setegar karang biar tetep waras. Mesti rajin olah raga biar gak gampang marah dan badmood.

Jadi gitu, gw cerita tentang pengalaman gw ke orang yang menurut gw selalu berpikir positif, at least hampir selalu berpikir positif, juga karena punya pengalaman hidup yang lebih banyak daripada umurnya (sering dengerin curhatan orang).

Dari cerita gw itu... gw dianjurin buat piknik dan tukar pikiran dengan orang lain yang gw percaya. harus tukar pikiran, komunikasi dua arah.

Gw gak sengaja nelpon temen gw seorang ustadzah, tadinya sih ngebahas tentang "mimpi" dan makhluk astral... tau-tau nyambung ke persoalan yang gw hadapi. hhehe... katanya, gw gak boleh sering bengong, atau melamum, mikirin hal yang itu ituuuu aja... karena setan itu kalo gak menggoda lewat mata (nunjukin diri secara langsung), ya lewat hati. Haluuuss banget, diantaranya ya itu, bikin kita bengong mikirin hal itu itu aja. Karena akibatnya secara gak langsung, ibadah akan kurang khusyuk. Padahal Allah sudah menyampaikan dalam Al-Qur'an bahwa tugas jin dan manusia adalah untuk beribadah kepada-Nya.

Dia bilang, kita hidup di dunia ada misi yang mesti kita penuhi. Jika tugas kita selesai, maka kita akan berpulang. Gw jadi inget rekan kerja gw pernah ngasih tau, "gw baru sadar sebelum almarhum meninggal, dia pernah bilang ke gue... rasanya hidup itu kok gini-gini aja ya. berangkat pagi, pulang sore. besok berangkat lagi ke kantor". Nah... itu tanda-tanda tugasnya dia di dunia udah kelar. udah ngerasa hidup gini-gini aja... Sedangkan untuk perasaan sedih, gembira, terharu, dan lain sebagainya... itu hanya bumbu. waktu terus berjalan, tugas kita di dunia harus selesai dengan baik.

Emang sih sempet gw ngerasa gak percaya diri, ngerasa terpuruk, karena beberapa alasan, terus gw membandingkan diri gw dengan orang lain. Suka baper juga ngeliat di medsos ada perempuan yang membanggakan diri jadi IRT manut suami cukup ngurus anak, dll.. ga tau dan gak sadar ya di luar ada wanita yang harus emang jalan hidupnya dengan bekerja! wkwkwk... lah gw emosi. Ya, gw wanita yang diposisi harus bekerja itu. Dan dari ombak besar yang menerjang itu, insyaAllah gw akan mantap untuk selalu bekerja. Harus punya karir, punya keterampilan.

Apa yang Allah takdirkan buat gw pasti amatlah indah, cuma gw belum tau apa. Sabar aja... eh gw jadi inget dulu pernah ada yang ngirim sms nasehatin gw "tolonglah dirimu dengan sabar dan solat". wkwkwk... tapi dulu gw anggap sambil lalu aja... ternyata nasehat itu, Firman Allah itu, baru gw sadari sekarang maknanya... Sabar: hubungannya dengan manusia. Solat: hubungannya dengan Allah. Jadi secara horizontal dan vertikal. Hm... *manggut-manggut

Apa yang gw punya sekarang, belum tentu dimiliki orang laen. "Ada perkara besar yang belum layak kita tau, di balik musibah yang terjadi dalam diri kita. dan perkara itu bisa jadi bisa kita saksikan nanti di akhirat. Allah sedang memupuk pahala sabar dari musibah berbuah syurga. Yakin!"

"ulama Zaenal Abidin bilang: bisa jadi kita paham makna di balik peristiwa, maka mukmin sejati malah bersahabat dengan ujian dan minta terus diuji. kenapa? karena buahnya sangat indah ketimbang kebahagiaan itu sendiri."

Luar biasa, kata-kata dari temen gw ini super sekali, melebihi Mario Teguh.


"Ingat, ujian belum tentu musibah, bahagia belum tentu muhibah. Kesenangan yang kamu elu-elukan buat orang lain bisa jadi itu ujian bagi Allah. Hanya saja kadang kita sok tau, merasa paling tau titik bahagia kita." 
 
"tapi aku nggak botak." katanya, mengakhiri sesi curhat.

0 comments:

Post a Comment

Search This Blog